HUBUNGAN ANTARA PENGETAHUAN OSTEOPOROSIS DENGAN PERILAKU PENCEGAHAN OSTEOPOROSIS PADA LANSIA (Studi di Desa Bantaran Kecamatan Bantaran Kabupaten Probolinggo Tahun 2012)

Leo Yosdimiyati R, Imam Fatoni

Abstract


Pendidikan yang kurang tentang osteoporosis terhadap perilaku pencegahan osteoporosis pada lansia akan mempengaruhi perkembangan dan perilaku lansia tersebut. Berdasarkan studi pendahuluan pada bulan Maret minggu ke- 2, 8 dari 10 lansia tidak mengetahui tentang pengertian osteoporosis.Tujuan penelitian ini adalah mengetahui pengetahuan lansia tentang perilaku pencegahan osteoporosis.Desain penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah desain analitik dengan metode cross sectional, populasi penelitian ini adalah semua lansia yang mengalami osteoporosis di Desa Bantaran Kecamatan Bantaran Kabupaten Probolinggo sebanyak 34.Teknik pengambilan sampel menggunakan total sampling, sedangkan sampel adalah semua jumlah populasi sebanyak 34 responden.Teknik pengumpulan data ini dilakukan dengan kuesioner, variabel independen adalah pengetahuan osteoporosis pada lansia dan variabel dependennya adalah perilaku pencegahan osteoporosis pada lansia. Data diolah dengan SPSS 16 dan menggunakan uji statistik ”Mann Whitney” dengan tingkat kemaknaan ρ < 0,05. Berdasarkan hasil pengolahan data didapatkan hasil yang menunjukkan bahwa pengetahuan osteoporosis pada lansia baik 11,7 %, pengetahuan cukup 50 %, dan pengetahuan kurang 44,1 % dengan perilaku osteoporosis positif 20,5 % dan perilaku negatif 79,4 % memiliki tingkat yang signifikan ρ= 0.002 Diperoleh ρ < α atau 0,002 < 0.05. Kesimpulan dari penelitian ini adalah ada hubungan antara pengetahuan osteoporosis dengan perilaku pencegahan osteoporosis. Perilaku yang didasari oleh pengetahuan akan langgeng daripada yang tidak didasari oleh pengetahuan.

Kata Kunci : Pengetahuan, Perilaku Pencegahan, Osteoporosis


Full Text:

PDF

References


Alimiul, Aziz. 2009. Riset Keperawatan dan Teknik Penulisan Ilmiah. Salemba Medika : Jakarta.

Arikunto, Suharsimi. 2010. Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek, edisi revisi. Rineka Cipta : Jakarta.

Budiarto, E. 2003.Biostatistik Untuk Kedokteran dan Kesehatan Masyarakat.Jakarta : EGC.

Dewi M & A Wawan, 2010. Teori dan Pengukuran Pengetahuan, Sikap, dan Perilaku Manusia. Nuha Medika : Yogyakarta.

Effendy & Makhfudli, 2009.Dasar-dasar Keperawatan Kesehatan Masyarakat.Jakarta : EGC.

Lane, N. 2003. Lebih lengkap tentang : Osteoporosis ; Petunjuk untuk penderita dan langkah- langkah penggunaan bagi keluarga. Jakarta :Raja Gravindo Persada.

Maryam, S dkk, 2008.Mengenal Usia Lanjut dan Perawatannya. Salemba Medika : Jakarta.

Mubarok.2007. Promosi Kesehatan Sebuah Pengantar Proses Belajar Mengajar Dalam Pendidikan. Graha Ilmu : Jakarata.

Notoadmojo.2007. Promosi Kesehatan dan Ilmu Perilaku. Rineke Cipta : Jakarata.

Nugroho, W 2000.Perawatan Lanjut Usia. EGC : Jakarta.

Nugroho, W. 2008.Gerontik dan Geriatik. EGC: Jakarta.

Nursalam. 2009. Konsep dan Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan. Salemba Medika : Jakarta.

Osteoporosis.http://www.bethesda.or.id/pelayanan_detail.php?act=view&id=33 /2010.Diakses pada tanggal 26 Maret 2012.

Vedder, Teguh, 2008. http://id.shvoong.com/medicine-and-health/1747370-upaya-pencegahan-osteoporosis/.Diakses pada tanggal 26 Maret 2012.


Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-NonCommercial-ShareAlike 4.0 International License.

Indexing by

Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-NonCommercial-ShareAlike 4.0 International License.

Jumlah Pengunjung OJS STIKES Insan Cendekia Medika Jombang: